Melompati Google Sandbox

melompati google sandbox

Tidak pernah mudah bagi pendatang baru untuk memasuki suatu pasar dan semua itu tidak terlepas dari berbagai hambatan. Untuk pendatang baru di dunia search engine, penghalang tersebut disebut sandbox, ketika situs Anda terjebak di sana hingga cukup lama dan akan diizinkan untuk masuk klub Posisi Atas. Meskipun tidak ada konfirmasi langsung dari keberadaan sandbox, para pegawai Google telah menyiratkan hal itu dan para ahli SEO telah melihatnya dalam praktek di situs-situs baru, tidak peduli seberapa baik dioptimalkan, dengan peringkat yang tidak tinggi di Google, sementara di MSN dan Yahoo padahal situs-situs tersebut cepat merangkak naik. Untuk Google, memenjarakan situs-situs baru dengan domain baru adalah rata-rata 6 bulan, meskipun dapat bervariasi bisa kurang dari satu bulan atau lebih dari 8 bulan.

Sandbox dan Pelambatan Usia

Sementara mungkin dianggap tidak cukup adil untuk menghentikan situs-situs baru dengan menempatkan mereka di dasar peringkat hasil pencarian, ada cukup banyak alasan mengapa search engine, terutama Google, menggunakan langkah-langkah tersebut. Dengan praktek blackhat seperti membeli link massal, duplikat konten atau pengisian keyword yang berlebihan untuk mencapai posisi atas, tidak mengherankan jika Google memilih untuk menghukum situs baru ini, yang dalam semalam bisa mendapatkan ribuan backlink  atau digunakan sebagai sumber backlink untuk mendukung situs yang berusia lebih lama (mungkin dimiliki oleh perusahaan yang sama). Tak perlu dikatakan, ketika situs palsu tersebut diindeks dan dipertahankan di posisi teratas, memperburuk citra hasil pencarian, sehingga Google harus mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa praktek-praktek tersebut tidak bisa ditolerir. Efek sandbox bekerja seperti halnya masa percobaan untuk situs-situs baru dan pengembang situs palsu dengan masa hukuman yang panjang ketimbang masa hukuman yang pendek agar menimbulkan efek jera.

Sandbox dan perlambatan usia adalah sama dalam pengertian dan banyak ahli SEO menggunakannya secara bergantian. Perlambatan usia lebih jelas, situs yang “tertunda” hingga datang usia sebenarnya. Tidak seperti dalam undang-undang, dengan search engine usia ini tidak didefinisikan dan berbeda. Ada kasus ketika beberapa situs yang diluncurkan pada hari yang sama, diindeks dalam minggu yang sama, tetapi perlambatan usia masing-masing berakhir pada bulan yang berbeda. Seperti yang Anda lihat, sandbox adalah sesuatu di luar kendali Anda dan Anda tidak bisa menghindarinya tapi masih ada beberapa langkah yang dapat melakukan untuk meminimalkan kerusakan untuk situs baru dengan domain baru.

Meminimalkan Kerusakan Akibat Sandbox

Meskipun Google sandbox bukanlah sesuatu yang dapat Anda kendalikan, ada langkah-langkah tertentu yang dapat Anda ambil untuk membuat dampak sandbox kurang destruktif untuk situs baru Anda. Seperti banyak aspek SEO, ada tips dan trik yang etis serta tidak etis yang bisa membawa Anda mendapatkan hukuman tambahan atau larangan penuh dari Google, jadi pikir dua kali sebelum menggunaka cara-cara itu. Pendekatan yang tidak etis tidak akan dibahas dalam artikel ini karena sebagaimana yang tidak mematuhi kebijakan yang berlaku.

Sebelum kita menggali lebih dalam tentang teknik meminimalkan kerusakan sandbox, perlu diperjelas aturan umumnya : Anda tidak bisa melawan sandbox. Satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah beradaptasi dengannya dan sabar menunggu dilepaskan. Setiap upaya untuk menipu Google – mulai dari menulis surat melodramatis ke Google, untuk menggunakan “alat sandbox” untuk memotong penyaringan, hanya membuat situasi lebih buruk. Ada banyak inisiatif yang dapat Anda ambil selama Anda masuk sandbox dan untuk melompati Google Sandbox, sebagai contoh:

  • Aktif mengumpulkan konten dan link yang baik – seiring waktu berlalu, konten yang relevan dan original dan link yang baik akan membawa Anda ke atas. Ketika mendapatkan link, pastikan bahwa mereka diambil dari sumber yang terpercaya – seperti DMOZ, CNN, direktori Jasmine (direktori dengan kebijaksanaan editorial tinggi), Fortune 500 situs  atau tempat-tempat terkemuka lainnya. Juga, link dari domain seperti .edu,. go.id.  dan .co.id  mungkin bisa membantu karena domain seperti ini biasanya dibebaskan dari filter sandbox. Jangan sampai masukkan 500 link per bulan – ini akan membunuh situs Anda ! Sebaliknya, membangun link perlahan tapi pasti.
  • Rencana ke depan – bertentangan dengan praktek yang umum saat meluncurkan sebuah situs ketika itu sudah benar-benar lengkap, luncurkan beberapa halaman dahulu, seadanya yang Anda memiliki sekarang. Cara ini akan memulai jam dan waktu akan berjalan paralel dengan upaya pengembangan situs Anda.
  • Membeli domain lama atau kadaluarsa – efek sandbox lebih serius bagi situs-situs baru dengan domain baru, jadi jika Anda membeli domain lama atau kadaluarsa dan meluncurkan situs baru Anda di sana, Anda tidak akan mengalami banyak masalah.
  • Hosting pada host yang mapan – solusi lain adalah untuk host situs baru Anda pada subdomain dari host yang mapan (host gratis umumnya bukan ide yang baik dalam hal peringkat SEO). Efek sandbox tidak begitu parah untuk subdomain baru (kecuali domain yang masuk daftar hitam). Anda juga bisa hosting situs utama pada subdomain dan dengan domain yang terpisah hanya untuk beberapa konten berbeda yang dihubungkan dengan situs utama. Anda juga dapat menggunakan redirect dari situs sub domain ke yang baru, meski pengaruh praktek ini juga masih dipertanyakan karena dapat dianggap sebagai upaya untuk menipu Google.
  • Berkonsentrasi pada keyword yang kurang populer – meski situs Anda masuk ke sandbox, tidak berarti bahwa situs Anda tidak diindeks oleh Google sama sekali. Sebaliknya, Anda bisa mendapat peringkat atas dari awal! Tampak seperti kontradiksi dengan bagian artikel lainnya? Tidak juga! Anda bisa mendapat peringkat atas untuk keyword yang kurang populer, yakinlah, lebih baik daripada tidak sama sekali. Dan sementara Anda menunggu untuk mencapai peringkat atas untuk keyword yang paling menguntungkan, Anda dapat menemukan bahwa meski kurang populer keyword yang digunakan, cukup untuk menjaga bola bergulir, sehingga Anda ingin membuat beberapa optimasi untuk mereka.
  • Lebih mengandalkan non – Google cara untuk meningkatkan lalu lintas – sering diingatkan bahwa Google bukan satu-satunya search engine atau alat pemasaran di luar sana. Jadi jika Anda berencana usaha SEO Anda dengan menyertakan search engine lainnya, yang juga tidak memiliki sandbox atau periode dari masa hukuman relatif pendek, ini juga akan meminimalkan kerusakan efek sandbox.
facebooktwittergoogle_pluslinkedintumblrmailfacebooktwittergoogle_pluslinkedintumblrmail

6 Comments

  1. Enjoyarch.com August 24, 2016 Reply
    • UpToPromo August 26, 2016 Reply
  2. Omahblog October 25, 2016 Reply
    • UpToPromo October 25, 2016 Reply
  3. bayuwin December 1, 2016 Reply

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *