Home Internet Sub Domain vs Sub Direktori Mana yang lebih baik untuk SEO?

Sub Domain vs Sub Direktori Mana yang lebih baik untuk SEO?

9442
15
Sub-Domain-vs-Sub-Direktori-Mana-yang-lebih-baik-untuk-SEO

Sub Domain vs Sub Direktori Mana yang lebih baik untuk SEO?

 

URL dan navigasi dari sebuah situs memang penting untuk SEO namun unsur struktur situs yang mempengaruhi SEO tadi tidak hanya itu. Ambil contoh sub domain dan sub direktori. Ini adalah contoh lain dari elemen struktur sebuah situs yang mempengaruhi bagaimana Google menentukan peringkat. Sementara perbedaan antara ketika sebuah halaman di sub direktori (juga disebut sub folder) vs ketika halaman itu pada sub domain mungkin tidak selalu besar, ada kasus di mana perbedaan itu sangat penting apakah Anda menggunakan sub domain atau sub direktori.

 

Perbedaan Antara Sub Domain dan Sub Direktori

Sebelum kita membahas keuntungan dan kerugian dari sub domain dan sub direktori untuk SEO, mari kita jelaskan perbedaannya dulu supaya nanti nya anda mengerti dan bisa membuat kesimpulan Sub Domain vs Sub Direktori mana yang lebih baik untuk SEO ?

Pada dasarnya, jiika Anda menggunakan sub domain, URL Anda akan terlihat seperti ini:

subdomain.domain.com

Perhatikan bagian ‘subdomain’ sebelum domain utama Anda. Bagian ini memberitahu Google dan pengunjung bahwa konten yang ada dalam sub domain itu terpisah dari konten situs Anda. Penggunaan tipikal sub domain adalah untuk situs usaha di mana blog terpisah dari bagian situs yang lain dan berdiri sebagai subdomain sendiri, misalnya blog.usaha.com. demikian juga situs yang memiliki forum (dan konten lainnya, misalnya artikel) sering memisahkan bagian forum itu ke dalam domain sub, seperti forum.contentsite.com.

Tidak seperti sub domain yang mendahului nama domain, sub direktori muncul dibelakang nama domain, seperti ini :

domain.com/subdirektori

Perbedaannya tidak murni dalam sintaks. Melampaui sintaks dan itu terkait dengan konten yang Anda miliki. Tidak ada aturan kapan harus menggunakan sub domain dan kapan harus menggunakan sub direktori, tetapi pada dasarnya jika Anda memiliki konten yang layak untuk situs terpisah, maka gunakanlah sub domain. Jika konten yang tidak jauh berbeda dari konten utama, gunakan sub direktori. Misalnya, jika Anda memiliki blog tentang desain web, Anda dapat memiliki sub direktori terpisah untuk tutorial, free stuff, karya seni dan lain-lain, tetapi untuk menempatkan toko tempat Anda menjual template dan desain, pisahkan dengan sub domain.

 

Manfaat SEO Sub Domain

Sulit untuk mengatakan jika sub domain yang lebih baik untuk SEO atau tidak karena tergantung pada banyak faktor. Namun, salah satu manfaat dari domain yang terpisah adalah saat Anda memiliki beberapa halaman untuk satu keyword.

Google biasanya membatasi jumlah hasil pencarian per domain, kecuali bagi mereka yang sangat relevan tetapi hal ini tidak berlaku untuk sub domain. Dengan kata lain, jika Anda memiliki domain dengan sub direktori dan Anda memiliki 10 hasil yang relevan, kemungkinan besar Google akan menampilkan hanya 2 atau 3 dari mereka, sedangkan jika Anda memiliki 5 sub domain, kemungkinan 2 atau 3 hasil per sub domain (atau 10-15 sekaligus) akan ditampilkan. Namun, jangan anggap hal ini adalah sebuah kemudahan dan jangan tergesa-gesa membuat banyak sub domain hanya untuk mengelabui Google agar mendapatkan hasil lebih dari situs Anda, cara seperti ini tidak selamanya berjalan sesuai keinginan Anda dan hanya akan menyia-nyiakan waktu dan usaha saja.

Keuntungan lain dari sub domain untuk SEO adalah bahwa Anda dapat memasukkan keyword Anda sebagai nama sub domain. Hal ini sangat baik, jika nama domain utama Anda tidak mengandung nama yang diinginkan, misalnya domain utama Anda adalah kesehatan.com tetapi Anda memiliki banyak hal tentang kecanduan, masuk akal jika membuat sub domain yang terpisah seperti kecanduan.kesehatan.com dengan keyword yang tepat di dalamnya. Tentu saja, Anda juga dapat melakukan ini dengan sub direktori tapi sub domain yang terpisah dengan keyword, terasa lebih berbobot.

 

Kerugian SEO Sub Domain

Keuntungan dari sub domain untuk SEO cukup jelas, namun juga memiliki kelemahan. Misalnya, sub domain lebih sulit untuk diatur dan dikelola.

Kelemahan lainnya dan yang utama adalah bahwa sub domain tidak selalu mewarisi metrik dari domain utama (yaitu jika domain utama Anda adalah PR5, sub domain Anda bisa menjadi PR0 karena bagi Google keduanya tidak berkaitan erat). Di dalam banyak kasus, situasi ini saja sudah cukup untuk membuat Anda ragu untuk menggunakan sub domain, karena sub domain tidak mewarisi metrik, ini berarti Anda praktis harus mengoptimasikannya dari awal.

 

Manfaat SEO Sub Folder

Jika Anda mengharapkan daftar panjang manfaat SEO dari sub folder, tidak akan Anda temukan karena pada dasarnya sub folder hanya memiliki dua keuntungan.

Pertama, seperti juga sub domain, untuk sub folder, Anda dapat memiliki keyword dalam URL Anda. Kedua, sub folder mewarisi metrik dari domain root, yang berarti bahwa jika situs Anda baik secara keseluruhan, konten apapun dalam folder sub otomatis mendapat manfaat dari sini, sedangkan dengan sub domain Anda mungkin harus memulai usaha SEO Anda dari awal sekali.

 

Kerugian SEO Sub Folder

Kerugian SEO yang utama dari sub folder adalah bahwa mereka bisa membatasi paparan Anda, jika hasil pencarian sudah jenuh dengan halaman dari situs Anda. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Google umumnya membatasi jumlah hasil pencarian per domain untuk 2 atau 3, jadi jika Anda memiliki beberapa halaman yang relevan, mereka mungkin tidak muncul di hasil pencarian utama.

 

Kapan Sebaiknya Kita Menggunakan Sub Domain atau Sub Direktori ?

Gunakan sub domain untuk topik yang lebih besar, misalnya jika Anda memiliki situs kesehatan, masuk akal untuk membuat domain terpisah untuk setiap kelompok utama dari penyakit (misalnya jantung, pernafasan dan lain-lain) dan kemudian membuat sub folder untuk penyakit yang terpisah dalam kelompok ini (yaitu serangan jantung, flu dan lain-lain).

Juga, seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, jika situs Anda memiliki forum dan/atau blog selain profil perusahaan Anda, Anda harus menggunakan sub domain untuk forum dan blog – yaitu forum.domain.com dan blog.domain.com.
Tentu saja, ini hanya rekomendasi umum dan Anda tidak perlu mengikuti cara ini secara membabibuta. Seperti biasa, tes terpentingnya adalah untuk mencoba dan melihat mana yang sesuai untuk Anda dan mana yang tidak.

15 COMMENTS

  1. Bahasan yang menarik. Mungkin bisa ditambahkan mengenai HTTPS.

    Seperti yang sudah diketahui Google menambahkan HTTPS sebagai penambah rangking SEO. Jadi para pemilik situs diharapkan mengupgrade situs mereka menjadi HTTPS. Kelemahan untuk subdomain adalah pemilik situs harus membeli sertifikat wildcard jika ingin seluruh subdomainnya ber HTTPS dan ini mahal sedangkan untuk subdirectory justru cukup satu sertifikat saja alias murah bahkan gratis (Letsencrypt)

    NB: Letsencrypt saat ini belum merilis sertifikat wildcard, mungkin di masa depan mereka bisa saja melirisnya, namun belum diketahui kapan waktunya.

  2. Terima kasih atas penjelasannya yang sangat lengkap, sampai saat ini saya masih menggunakan sub domain maupun sub directory, untuk blogger saya biasa gunakan sub domain untuk membuat web demo atau semacamnya sedangkan pada web server saya lebih suka menggunakan sub directory, untuk pemanfaatan sub domain seperti belum saya optimalkan karena memang harus optimasi dari awal seperti yang sudah dipaparkan di web ini, pengen sih banyak situs dengan sub domain (seperti detik.com, dll) tetapi masih mikir-mikir karena keterbatasan pengelolaan 😀 tq

  3. Halo selamat malam pak. Saya sengaja mencari artikel mengenai sub domain dan sub folder dan tertuju ke website ini. Sekalian kalau diperkenankan saya mau minta sarannya.

    Saya baru meredevelop website domain http://sewa-laptop.com

    Nah .. produk web ini kan tidak hanya laptop tapi ada juga komputer.

    Pertanyaan saya apakah sebaiknya saya membuat subdomain (contoh) http://komputer.sewa-laptop.com
    Atau
    http://sewa-laptop.com/komputer/ ?

    Sebelumnya saya ucapkan terimakasih.
    Salam
    Prapanca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here